Imran Firasat; I am going to be killed soon

Posted on 0

The Spanish government approves Imran Firasat´s extradition to an Islamic country

I am going to die, or I should better say that I am going to be killed soon. The enemy who is going to kill me is not any Muslim but he is a powerful man of the Spanish government who is persecuting me nonstop since last several months and now he is going to kill me any time by abusing his diplomatic power.

Revealing the danger of radical Islam to our free and modern society has become a curse for my life. Before it were only Muslims who used to threaten me of killing but now it is the minister of interior of the Spanish government who is taking all the aggressive, unjust and unnecessary steps to eliminate me.

First he revoked my refugee status without taking in consideration my arguments in defence. Then the minister used his political influence and made the judicial authorities to prosecute me for the hate crime. But the truth was with me, that is why I won that case. Even a single hearing didn´t take place and the judge said there has been no crime committed.

The minister found no other way to persecute me in order to appease Muslims, and then today he has approved my extradition to Indonesia, the biggest Muslim population on earth which 3 years ago fabricated false murder charges against me and asked for my extradition to the Spanish authorities.

It is very important to note here that Indonesia never had intention to prosecute me for that alleged crime but they charged me in absentia just after 8 days of deporting me by themselves back to Spain. Even though my extradition to Indonesia was refused but the Spanish high court judges provided Indonesia an opportunity to prosecute me in Spain. But no surprise, Indonesian authorities never appeared again. They never even appealed the decision of high court to refuse my extradition.

“The international covenant on civil and political rights” was violated by the Indonesian authorities by not giving me a fair chance to defend myself, by trying me in absentia without waiting for a proper time period and by not respecting my right of “Presumption of innocence”. Even a single physical proof was not provided against me such as fingerprint or DNA proof. They did all this with the hidden motives of wanting to kill me for my critics on Islam.

Since the Spanish minister has approved my extradition to Indonesia, I don´t know how long I am going to be alive more. I may be detained soon, I may be extradited soon or I may be killed soon within Spain as the Spanish Minister of interior can´t bear my existence in Spain anymore. For him respecting my right to freedom expression is not that important as it is important to keep happy the Muslims who make riots, burn embassies, kill innocent soldiers etc. in order to intimidate the western world and depriving us from our rights and freedom.

In the moment when my government should have stood beside me for protecting me, they are preparing to handover me to the death by Islamic hands. In the time when I needed the support of my country, the Minister has stabbed me on my back.

I have proven my innocence in past. All the signs show that the Indonesian authorities never respected the law and they are simply looking for a chance to execute me for blasphemy. But why should the Spanish minister care about it? For him it is important to eliminate all those who oppose Islam so that he can give a free way to those who want to convert Spain in “Al Andalus” and then go forward to capture whole Europe.

I know that the countdown of my life has begun. But I let you all know that if I get hurt or killed, the responsible will be the Spanish minister of interior and the stains of my blood will remain forever on the national flag of Spain. You will only remember me when Islam will finally rule on Spain. Then some people may say that we have lost a brave soldier who could play an important role in the fight against radicalism and terrorism of Islam.

As long as there are people like the Spanish interior minister, we can´t get rid of the Islamic terrorists. Because people like him encourage the Islamic terrorists by stopping people like me who dare to fight against Islamic Jihad.

Thank you very much. Hope to see you again if I stay alive. Please keep fighting against the violent teachings of Muhammad and never give up. Thanks for all the love and support. Good bye.

Yours sincerely
Imran Firasat
(A proud ex Muslim)

Share
Posted in Articles | Tagged

Conversion to Islam on point of the sword

Posted on 0

Islam is the second biggest religion on our planet. Did you ever think that how the most questionable, violent and full of injustice religion can have billion of followers? Let me tell you then. The basic ideology of Islam is structured with Force, Threat and Violence. These 3 factors are the keys of spreading Islam worldwide. I mean to say that Islam was imposed and introduced by:

(1) Force (2) Threat (3) Violence

Muhammad didn´t like opposition

Muhammad, who was not actually a prophet but indeed was a mafia, never received any message from Allah but falsely declared himself a prophet and created a false book (Quran), saying that those messages are from Allah. His objective was clear; to make his mafia gang (his followers) and his country (Saudi Arabia) developed and get respected by everyone. He spread the message to all his Muslim followers that:

“I have been commanded by Allah to fight those (Infidels) until they bear testimony to the fact that there is no God but Allah and Muhammad is his messenger”.

He also spread a clear death threat to all non Muslims:

“Submit and testify that there is no God but Allah and that Muhammad is the apostle of Allah, before you lose your head”.

In short, according to the message of Allah which Muhammad conveyed to the world through Quran, “Muslims are commanded to fight infidels until they are either dead or converted to Islam. Allowing people of other faiths to live and worship independently is not an option in Islam”.

Muhammad and his successors initiated offensive war against peaceful countries in order to impose Islam by force. By using force, violence and killing million of people he was succeed to get more and more people converted to Islam. His idea of initiating a war for spreading Islam (Jihad – holy war for sake of the god) was extraordinarily successful. Muhammad´s formula in this war was “success on any price”. He killed many innocent Christians, Hindus and Jews who didn’t agree to embrace Islam. Their wives were made slaves by Muhammad and their children were sold to the rich Muslims for abusing them sexually (The favorite hobby of Islamists). Their jewelry, money and lands were seized by Muhammad.

Those, who by force were converted to Islam, continued to follow this Islamic Hoax by the fear of Muhammad. And then generation to generation the time passed, things got forgotten and the new generations didn’t realize that they are following a religion which is based on the graves of many innocent men, and are respecting a religion which is based on the mountain of the tears of uncountable women. They continued respecting Muhammad as the messenger of Allah and Islam the religion which their past generations gave them. They never came to know the history or reality that how actually Muhammad brutally torture people to embrace a religion which doesn’t even exist. Since then until today billion of innocent Muslims are following the Hoax education of Islam which Muhammad imposed on them.

Well, the point to focus is that those blind faith Muslims do not know that they are the following generations of the people who were forced to embrace Islam and many of them were killed brutally by Muhammad and that they are following a religion which is the creation of a selfish mafia (Muhammad) who created this Islamic Hoax for making himself strong and achieving his own desires. Otherwise Islam is nothing else then creation of a cunning Islamic dictator.

Share
Posted in Articles | Tagged

Hukum Syariah Dalam Dunia Moderen!!!! No way man

Posted on 0

no-sharia-lawAl Quran adalah kitab suci agama islam. Apapun yang tertulis di Al-quran adalah kewajiban untuk ditaati. Seorang muslim harus menghabiskan seluruh hidupnya dengan aturan dan kewajiban yang tertera di Quran. Aturan-aturan dan kewajiban berdasarkan islam ini disebut “Syariah”. Aku menghormati emosi dan perasaan umat muslim tapi aku tidak percaya Quran meskipun seorang muslim. Bagi aku Quran adalah sebuah buku cerita dan puisi. Aku ingin mengatakan kepada orang-orang muslim bahwa ribuan tahun lalu sewaktu Quran ditulis, situasi sangat berbeda dengan sekarang. Kita sekarang hidup di zaman moderen di abad 21. Benar-benar situasi berbeda seperti bumi dan langit. Di zaman dunia moderen ini tidak mungkin hidup berdasarkan hukum syariah yang Quran tuliskan.

Pikirkan dan tanyakan pada diri sendiri, apa mungkin mengikuti hukum syariah di abad 21 ini ? Di mana tidak ada lagi perbedaan antara pria dan wanita. Di mana hidup penuh persaingan, tak ada waktu untuk disia-siakan setiap orang berjuang untuk masa depan yang lebih baik. Syariah mengatakan bahwa wanita tidak boleh berada di muka umum tanpa menutupi seluruh tubuhnya termasuk wajahnya. Tapi aku juga ingin bertanya ke semua dunia muslim apakah semua wanita muslim mengikuti hukum syariah ini? 100% aku yakin, kecuali wanita muslim fanatik dan wanita-wanita yang takut disiksa oleh para laki-laki muslim, tak ada seorangpun yang mengikuti aturan ini karena tidak mungkin di zaman moderen ini tidak berbicara dengan pria asing atau menutupi seluruh tubuh sampai wajah sewaktu sibuk bekerja meraih sukses agar setara dengan pria.

Hukum syariah mengatakan bahwa umat muslim dilarang berhubungan sex tanpa menikah resmi. Karena itu tidak heran banyak terjadi pasangan yang diarak keliling kampung dalam keadaan bugil karena tertangkap basah melakukan hubungan sex tanpa ikatan perkawinan oleh oknum dan masyarakat islam lainnya. Tapi akupun ingin bertanya lagi, apakah semua umat muslim menghormati aturan ini? Bisakah seseorang menunggu berhubungan sex sampai mendapat kesempatan untuk menikah. Mungkin seseorang sangat tidak beruntung mendapat pasangan yang tidak baik untuk seumur hidupnya, tapi mungkinkah hanya karena menikah seseorang bisa berhubungan sex? Aku yakin 100% sangat sedikit umat muslim yang mengikuti hukum syariah ini. Banyak anak-anak muda sampai yang tua sekalipun, di negara islam melakukan hubungan sex tanpa ikatan pernikahan yang resmi.Baik dengan pacar atau pekerja sex. Aku dapat mengatakan ini karena aku juga salah satu warga dari negara berpopulasi muslim terbesar di dunia. Dan industri sex di Indonesia tumbuh subur dan sangat pesat. Politisi dan pemuka agama memiliki cara tersendiri untuk berhubungan sex dengan pekerja sex atau kekasih gelap dengan memberikan hadiah dan sejumlah uang karena mereka memiliki kuasa.

Hukum syariah mengatakan bahwa umat muslim janganlah minum alkohol, tapi berapa banyak muslim mengikuti aturan ini? Sekali lagi tanpa ragu aku katakan banyak orang muslim yang minum alkohol karena mudah didapat . Dan aku pikir tidak ada salahnya juga jika seseorang minum minuman beralkohol dalam batas tertentu hanya untuk kesehatan.

Hukum syariah mengatakan bahwa umat muslim janganlah minum alkohol, tapi berapa banyak muslim mengikuti aturan ini? Sekali lagi tanpa ragu aku katakan banyak orang muslim yang minum alkohol karena mudah didapat . Dan aku pikir tidak ada salahnya juga jika seseorang minum minuman beralkohol dalam batas tertentu hanya untuk kesehatan.

Selain contoh-contoh di atas, masih banyak hukum syariah yang memaksa dan merongrong kehidupan orang-orang islam yang akhirnya menjadikannya suatu beban untuk umat muslim itu sendiri. Maka dari itu tidak mungkin mengikuti hukum syariah di zaman moderen ini.

Tujuan aku mengatakan ini semua adalah menanyakan ke umat muslim jika anda tahu dan menyadari hukum syariah islam adalah beban dalam jiwa dan hidup anda dan andapun tidak mentaatinya maka mengapa tidak anda musnahkan saja hukum syariah ini dari hidup anda. Dengan memusnahkannya akan memberi ketenangan dan kedamaian ke dalam hidup anda dan juga dunia.

Akupun ingin menyebutkan apa yang dikatakan mantan perdana mentri Australia John Howard, bahwa orang-orang islam yang mengikuti hukum syariah tidak diizinkan masuk ke Australia dan untuk mereka yang sudah menjadi penduduk di Australia harus meninggalkan Australia, jika mereka berpikir bisa hidup di Australia dengan mengikuti aturan syariah islam. John Howard mengatakan jika umat muslim tidak sependapat atau setuju dengan hukum parlemen, pengadilan bebas dan demokrasi, lebih baik jika mereka meninggalkan Australia.

Suatu hari nanti negara- negara maju akan melarang masuknya pengikut hukum syariah. Aku berharap hari itu akan datang dan sempat menyaksikannya. Dan aku mohon semua umat muslim di dunia, khususnya Indonesia, hormati Al-quran sebagai buku bersejarah saja, seperti buku-buku penulis lainnya. Tapi tolong jangan buang waktumu dengan aturan dan regulasi Al-quran. Masih ada kesempatan bagi umat muslim untuk maju bersama di dunia yang semakin moderen ini, tapi untuk itu umat muslim harus merubah pandangan dan gaya hidup mereka. Tapi jika umat muslim tidak mau merubah diri mereka sendiri, maka nantinya islam dan umat muslim akan berada di ujung dunia , menderita, sedangkan seluruh negara non muslim lainnya akan berada di ujung dunia lainnya hidup bahagia. Karena andapun sebagai muslim tentu tahu dunia moderen dan hukum syariah tidak bisa hidup bersama dan jarak yang ada antara keduanya tidak akan pernah bisa lenyap.

Mengapa Seseorang harus membunuh perasaan dan emosinya sendiri hanya karena aturan dan hukum bodoh yang isinya menakut-nakuti anak kecil yang ditulis dalam buku aneh / lucu (AL-QURAN) yang tidak memberi manfaat apapun kecuali hanya membohongi dan membodohi saja agar mencintai Muhammad, tanah Arab dan islam dan menuruti semua perintahnya untuk menunjukan bahwa Ia seorang yang Besar, Berkuasa dan banyak orang takut padanya.

Share
Posted in Indonesian | Tagged

“Terorisme’’ Oleh Oleh dari Islam

Posted on 0

Aku ingin menyebutkan beberapa data penyerangan yang berhasil dilakukan orang orang muslim yang membuat mereka bangga, karena serangan yang dilakukan oleh orang orang muslim ini adalah bagian perang suci mereka jihad. Mereka berharap tak akan ada kritik untuk semua ini.

1. Orang Orang muslim membunuh lebih dari 3000 orang korban di New York pada tanggal 11 september 2001.

2. Orang Orang muslim membunuh 202 turis di Bali.

3. Orang Orang muslim membunuh 292 orang di 2 kedutaan Amerika kebanyakan penduduk sipil di Kenya dan Tanzania.

4. Orang Orang muslim membunuh 241 warga negara Amerika dan 58 warga negara Perancis penjaga perdamaian di Beirut.

5. Orang Orang muslim menembakan roket ke Israel membunuh ratusan rakyat sipil tiap bulannya.

6. Orang Orang muslim membunuh 52 warga sipil dalam kareta di London dan 191 orang di Madrid.

7. Orang Orang muslim membunuh 200 orang di Mumbai.

8. Orang Orang muslim memenggal kepala tawanan asal negeri barat di Irak, pendeta pendeta Budhis di Thailan.

9. Orang Orang muslim di Indonesia tahun 1998 memperkosa, menjarah dan membunuh banyak orang orang china. Yang ini tentunya dimotori dan diorganisir oleh aparat pemerintah.

10. Orang Orang mjuslim membunuh ras tertentu di Sudan dan mengakui telah membunuh lebih dari 3 juta orang sejak pertengahan 1980-an, mereka mengeburkan lebih dari 500,000 orang di Darfur sejak 2004.

11. Orang Orang muslim menyebutkan yahudi sebagai anak monyet dan babi serta menyerukan membom nuklir Israel agar lenyap dari muka bumi.

12. Orang Orang muslim menari-nari di jalan dan membagikan permen kepada anak-anak untuk merayakan keberhasilan serangan World Trade Centre New York 11 september.

13. Orang Orang muslim telah menjalankan banyak serangan fatal yang tak berperikemanusiaan dan merusak bangunan pemerintah, publik, apartemen dan kendaraan semenjak 11 september.

14. Tapi jika paus berani mengatakan kebenaran tentang sejarah islam atau koran Denmark mempublikasikan kartun Muhammad, mereka menjadi sangat marah.

15. Dan tanpa alasan yang logis, orang orang sombong ini menuntut permohonan maaf dari paus dan koran Denmark.

Bukan bermaksud menjadikan katalog kekerasan yang dilakukan islam dan orang muslim di seluruh dunia di tahun tahun terakhir. Jika katalog akan terlalu banyak dan lebih panjang dari hitunggan di atas. Bagaimanapun peristiwa menjijikan yang terdaftar di atas dari berbagai aksi kekerasan adalah denominator umum. Semua peristiwa teror diorganisir dan dilakukan oleh orang orang muslim yang berperang karena beda agama atau bersebrangan dengan teman muslimyang tidak berprilaku sesuai agama islam. Semua ini menunjukan kekerasan oleh islam fundamental bukan barang baru.
Apakah Adil?

Umat islam berharap kita hanya tutup mulut dan melihat. Sementara mereka melakukan apa yang buku suci Al Quran ajarkan dan kotbahkan “lakukan seperti yang kau mau” dan masih berharap “Jangan Kritik”! Di bawah ini adalah kenyataan populer tentang islam di dunia –

8. Di Afghanistan kau membunuhkan dan mengembangkan heroin untuk nafkah dan kau menghalalkan barang haram untuk menghidupimu.

7. Kau berhutang 3000$ senapan mesin dan 5000$ peluncur roket, tapi kau tidak dapat menyanggupi membeli sepatu.

6. Kau memiliki istri melebihi jumlah gigi dan masih ingin memperkosa.

5. Kau berpikir jaket hanya ada 2 model, jaket tahan peluru dan jaket bunuh diri dan kau ingin kami percaya membunuh itu haram hukumnya.

4. Kau berpikir televisi berbahaya tapi secara rutin membawa amunisi dalam bajumu.

3. Kau tidak akan pernah ditanya “apakah memakai jubah ini membuat pantatku terlihat besar? Dan selain itu kau memerintahkan semua wanita untuk memakai jubah jika keluar rumah.

2. Kau akan terkejut menemukan telpon seluler telah digunakan untuk kepentingan bom dan selain itu teknologi kuffar digunakan untuk tujuan buruk dan anda salah satu anggota Taliban atau Al Qaeda.

1. Kau membersihkan pantatmu dengan lumpur tapi kau berpikir semua Kafir kotor.

Berdemonstrasi besar besaran di jalan memprotes ketidakadilan dan memerintah negara dengan kejam adalah sesuatu yang normal dalam peta politik negar negar islam Non-Arab. Tapi berapa banyak orang yang protes di jalan jalan di negara Indonesia ketika terjadi kerusuhan muslim menyakiti non-muslim? Tak ada satupun. Karena dalam islam dan Al Quran tertulis halal membunuh kafir jadi tak ada penyesalan telah menyakiti dan membunuh kafir yang man kafir ini juga adalah manusia sama seperti Rasul Islam Nabi Muhammad.

Share
Posted in Indonesian | Tagged

Warga ”Australia”- Target Jihad Islam Di Indonesia

Posted on 0

australian embassy attacked in jakarta 2004Terkadang aku merasa dan berpikir serangan teror di Indonesia yang diorganisir orang-orang muslim ditujukan untuk membunuh warga Australia. Baik peledakan bom Bali atau kedutaan besar Australia maupun ledakan bom di hotel JW Marriot,sebagian besar korbannya berasal dari Australia.Pertanyaannya adalah mengapa muslim di Indonesia sangat membenci Australia? Mengapa warga Australia menjadi target jihad islam di indonesia? Apa yang telah dilakukan warga Australia sehingga mereka menjadi korban teroris islam indonesia?

Sepanjang yang aku tahu, australia tidak hanya mitra penting bisnis bagi indonesia tapi lebih dari itu, australia salah satu penyumbang dana terbesar bagi negara indonesia. Pemerintah australia menyumbangkan jutaan dolar ke pemerintah indonesia untuk berbagai tujuan penggunaan. Di antaranya dana untuk memerangi teroris (kalau banyak permainan teror di indonesia berarti Pemerintah Australia harus lebih banyak memberi dana dong untuk pemerintah indonesia yang sangat terkenal korup),untuk keamana warga australia di indonesia dan untuk memajukan ekonomi. Dalam banyak peristiwa bencana alam dan menghadapi masalah kemanusiaan seperti tsunami, pemerintah australia membuktikan dengan tulus membantu pemerintah indonesia secara finansial dan mengirim delegasinya untuk membantu para korban.

Tujuanku mengatakan ini semua untuk mendapatkan perhatian anda semua atas satu hal.Mengapa para muslim ini tidak merasa malu menyerang warga dari satu negara yang tidak pernah melukai orang lain dan banyak menolong masyarakat dan negara yang perlu dibantu. Mengapa para muslim ini lupa bahwa tanpa bantuan keuangan pemerintah australia negara indonesia akan sudah menjadi bangkrut sampai sekarang. Dan untuk semua itu indonesia berhutang budi sangat banyak pada pemerintah australia.

Satu alasan di balik terorisme menyerang australia mungkin karena pemerintah australia mengirim pasukannya berperang ke Afganistan dan Irak. Muslim indonesia tidak menyukainya, merka tidak peduli betapa pemerintah australia telah banyak menolong negara mereka,mereka hanya peduli Afganistan dan Irak adalah negara-negara muslim.Hanya karena memiliki persamaan agama, Afganistan dan Irak lebih penting dari Australia bagi indonesia.

DISKRIMINASI ! DISKRIMINASI ! DISKRIMINASI !

Jika pemerintah Australia mengirim pasukannya ke Afganistan dan Irak karena Australia percaya akan perdamaian dunia. Australia tidak berpikir berdasarkan agama tapi berdasarkan kemanusiaan dan perdamaian. Karena itu menurutku australia lebih baik dari indonesia.

Lihat satu contoh kesetiaan : jika seekor anjing mendapat makanan dari seseorang ,anjing tersebut selanjutnya tidak akan pernah menggonggonginya lagi atau mencoba untuk menggigitnya. Tapi muslim indonesia lebih buruk dari anjing, mereka lupa akan semua pertolongan yang telah diterima dari pemerintah Australia. Yang ada dalam pikiran mereka dan yang mereka ingat hanya islam,jihad,membenci,membunuh dan balas dendam.(ajaran dalam alquran sangat meresap dalam jiwa para muslim)

Setelah banyak hal yang terjadi, mengapa pemerintah Australia tidak memutuskan saja hubungan diplomatik dengan indonesia? Atau mengapa australia tidak membalas dendam terhadap indonesia? Jawabannya sangat sederhana yaitu orang-orang australia tidak memiliki paham balas dendam atau membunuh.Mereka adalah orang-orang yang percaya dan cinta pada hal-hal kemanusiaan. Indonesia harus mengerti dan memahami bahwa mereka terlalu membawa negara mereka menuju kehancuran. Aku benar-benar takut jika suatu hari nanti indonesia akan menjadi seperti Afganistan dimana muslim radikal berkuasa. Banyak orang asing akan takut datang ke negara ini dan rasa kemanusiaan dan cinta tidaaaak ada nilainya lagi.

Akhir kata aku turut berbela sungkawa terhadap warga australia beserta keluarganya yang telah menjadi korban teroris indonesia. Dan khusus pemerintah Australia aku menaruh hormat karena telah mengajarkan rakyatnya menjadi orang-orang yang cinta damai di bumi ini.

Share
Posted in Indonesian | Tagged

”Indonesia” Negara Islam Atau Demokrasi?

Posted on 0

 

Indonesia negara islam atau demokrasi?Indonesia dikenal di seluruh dunia dengan berbagai nama julukan, di antaranya adalah negara kepulauan seribu atau sicantik berbahaya atau juga bangsa muslim terbesar di dunia. Tapi beberapa tahun terakhir, ada juga beberapa julukan yang diadopsi dari seluruh dunia tentang Indonesia. Di antaranya ‘’ Negara Islam radikal” atau “Negara teror berbahaya” atau “Sarang Islam dan Taliban” atau juga “Negara Muslim yang gagal’’.

Dalam beberapa tahun terakhir citra Indonesia telah dirusak islam. Banyak organisasi islam legal atau ilegal yang diketahui ataupun tidak oleh pemerintah yang melahirkan banyak “Osama Bin Laden” di negara kita yang indah ini. Aku khawatir tentang Indonesia karena tad ada tanda-tanda kemajuan, tad ada pemacahan atau kemungkinan untuk menyingkirkan islam. Untukku merupakan pertanyaan besar bagaimana membuat “Indonesia Bebas Islam”. Mengapa negara kita yang memiliki reputasi baik sebelumnya, sekarang menjadi kebalikannya? Mengapa sekarang kita dikenal sebagai negara industri teroris islam yang sedang tumbuh? Di banyak peristiwa teror nama Indonesia terlibat. Semua ini dikarenakan mereka memakai emosi jika sesuatu terjadi pada orang muslim lainnya, mereka merasa terpanggil untuk berjihad.

Karena itu tidak heran jika orang orang muslim terlibat dalam perbuatan teror. Dan Indonesia merupakan populasi bangsa muslim terbesar di dunia, memiliki jaringan yang luas akan kelompok islam radikal yang mempunyai hubungan/mata rantai dengan organisasi militan seluruh dunia muslim, khususnya ‘’Afghanistan”. Pemerintah Amerika serikat secara resmi memperingatkan beberapa kali bahwa perang mereka terhadap teroris bisa saja meluas ke negara negara asia tenggara termasuk Indonesia. Bahkan sebelum pesawat tempur Amerika membom Afghanistan, muslim ekstrimis di Indonesia demonstrasi di jalan-jalan. Mereka mengancam membakar kedutaan Amerika, membunuh sang duta besar dan memaksa mengusir ribuan orang barat yang tinggal di Indonesia, jika sahabat muslim mereka di Afghanistan wafat karena aksi militer Amerika. Kelompok islam radikal telah lebih lantang bersuara dan nyata dari sebelumnya mereka telah menyerupai Taliban.

FPI (Front Pembela Islam) adalah kelompok anggota muslim yang menginginkan pemerintah menanamkan nilai-nilai islam dalam mengatur negara. Dengan anggotanya yang berjumlah ribuan dan reputasinya menyerang bar dan nightclub, mereka meminta pemerintah mengakhiri hubungan diplomatik dengan Washington.

Sedangkan organisasi islam radikal lainnya “Jemaah Islamiyah’’ mengatakan “tad ada bukti yang menghubungkan Osama Bin Laden dengan serangan 11 September di Amerika dan iapun telah bersumpah bahwa ia tidak bersalah dan tidak mendalangi serangan itu’’. Maka sewaktu ia memanggil untuk berjihad, muslim radikal menyambutnya. Kelompok muslim radikal seperti Jemaah Islamiyah adalah organisasi yang menyatakan bertanggung jawab atas serangan Bom Bali 2002 karena banyak turis asal negara barat yang berlibur ke Bali. Juga serangan bom kedutaan besar Australia di Jakarta yang diduga kelompok penyerang ini mempunyai mata rantai dengan “Al Qaeda’’. Jemaah Islamiyah berikhtiar membangkitkan islam radikal di Indonesia. Para pembom Bali yang merupakan anggota Jemaah Islamiyah telah dihukum mati. Tapi karena hukuman tersebut, telah melahirkan lebih banyak pembom masa depan (calon teroris) karena banyaknya orang berkabung yang datang dan merasa simpati menghadiri tahlilan para eksekutor bom Bali. Betapa memalukannya! Aku menonton televisi banyak orang muslim yang menangis dan memuji-muji mereka sebagai pahlawan besar bukan sebagai pembunuh. Orang Orang muslim ini mengatakan mereka bukanlah kriminal tapi mereka pahlawan perang suci.Mereka berperang untuk islam dan jihad.

Lainnya adalah organisasi radikal “Laskar Jihad’’ telah sangat jelas berhubungan dengan organisasi teror internasional “Al Qaeda’’. Setiap tahun mereka biasa bekerja sama dalam latihan militer dengan Al Qaeda di Afghanistan, dilatih menjadi pasukan tentara yang kuat untuk islam. Menurut mereka, misi mereka yang utama adalah menolong pejuang muslim lokal melanjutkan perang jihad mereka melawan Komunitas Kristen di pulau Maluku, Indonesia timur.

Di Banda Aceh hukum syariah telah dilaksanakan secara resmi dan orang orang islam ingin menanamkan hukum syariah di seluruh Indonesia. Orang Orang termasuk wanita, dihukum rotan karena membuat kesalahan kecil sudah menjadi bagian hokum hidup mereka. Ada banyak organisasi islam radikal di Indonesia yang secara berkala menerima bantuan keuangan untuk mendukung teroris. Sepengetahuanku pemerintah Indonesia gagal menghentikan mereka karena mayoritas penduduk muslim lebih menyukai organisasi-oraganisasi islam tersebut. Beberapa tahun telah lewat serangkaian serangan teroris di Indonesia, bom Bali, serangan kedutaan besar Australia, kerusuhan sosial terhadap Chinese dan Kristen bahkan dengan muslim Ahmadiyah. Walau bagaimanapun Indonesia telah menjadi korban teroris islam. Sepanjang teroris masih berkibar demokrasipun tidak akan berfungsi dan berjalan.

Siapa yang mengatakan Indonesia benar benar Negara Demokrasi? Indonesia tidak akan pernah bisa mengikuti demokrasi secara murni dan sepatutnya, karena Indonesia selalu berada di bawah bayang bayang Islam dan yang sangat jelas adalah islam tidak mengenal kata demokrasi, apalagi mengizinkannya. Islam agama yang egois yang melarang orang berbicara, berpikir ataupun protes atas suatu hal. Karena itu Indonesia tidak akan pernah memiliki demokrasi. Walau pemerintah mengatakan proses demokrasi sedang berlangsung tapi kegelapan masih meliputi proses demokrasi di Indonesia karena kelompok islam radikal tidak mengenal dan tidak ingin adanya demokrasi. Mereka menginginkan hukum syariah diterapkan dalam pemerintahan. Sangat menyakitkan melihat islam lebih punya kekuatan dari demokrasi. Aku hanya manusia biasa yang menderita lahir dan batin karena muslim dan islam. Karena yang aku alami seharusnya demokrasi bermula dari dalam rumah, tapi tak ada demokrasi dalam tangga muslim.

Semua diatur laki laki muslim yang berpegangan pada agama dan hukum islam, tak boleh ada kata argumen semua harus dituruti dan dilakukan seperti yang diinginkannya sudah miripi seperti Muammad. Tapi aku satu dari sedikit orang di dunia yang berani bicara kebenaran dan mengumandangkan suara keras untuk membawa revolusi menghancurkan islam sehingga umat muslim terbebas dari penderitaan peraturan yang dibuat Muhammad dan yang terutama terbebas dari islam. Dan aku harus memulainya dari diriku dan anak-anakku terlebih dahulu karena aku tidak ingin anak anakku mengalami penderitaan karena islam. Dan aku pun tak tahu dalam hidupku apakah aku akan sempat melihat dunia, khususnya Indonesia bebas dari Islam. Tapi aku berharap akan semakin banyak orang yang menyadari bahwa islam hanyalah kedok Muhammad untuk menguasai manusia lainnya dan dunia. Jika anda menderita karena islam maka segeralah tinggalkan dan musnahkan islam dari kehidupan anda, buatlah perubahan dalam hidup anda sehingga hidup ini lebih berarti dan bahagia. Maka anda akan menemukan kedamaian hidup dunia dan akhirat.

 

Share
Posted in Indonesian | Tagged

Yo sé donde esta Osama

Posted on 0

Últimamente hemos visto a todo el mundo jugando un nuevo juego muy interesante que se llama: “OBAMA-OSAMA”

Hay un grupo en favor de Obama que dicen que “Osama está muerto” y hay otro grupo que dicen que “No, Osama no esta muerto”. Los políticos están aprovechando la situación y la prensa ha conseguido una tema interesante para llenar sus periódicos.

Pero como siempre el pobre publico sigue en una situación oscura y dudosa adivinando que si Osama verdaderamente esta muerto o no? Tienen razón de que hasta que no ven las imágenes de Osama muerto, no lo van a creer.

Voy a acabar todas las dudas y les revelo el secreto que: Osama no está muerto. Osama está vivo y yo sé que donde esta Osama.

Osama está vivo por siempre en corazones de los musulmanes. Osama esta vivo en los mentes de los musulmanes porque Osama ya no es un humano ni una alma, sino Osama ha sido un pensamiento sagrado por los musulmanes. Y si digo en otra palabra, es que Osama ha convertido en el nuevo profeta de los musulmanes.

¿Que nos importa que si físicamente aunque no vive en este mundo, pero antes de irse ha dejado tanto radicalismo para los musulmanes que le seguirán hasta que existe este mundo.

Ahora los musulmanes le apoyan públicamente sin tener miedo de EEUU. Le rezan como un mártir y se encuentra su obituario en cada una casa de mundo islámico.

Pido a mundo occidental que vez de eliminar un radicalista como Osama hay que pensar de que como podemos eliminar el pensamiento radical islámico de este mundo para que tengamos un mundo pacifico sin terrorismo y radicalismo.

Share
Posted in Spanish | Tagged

Una victoria histórica para la libertad de expresión en Europa

Posted on 0

“Imran Firasat” absuelto del delito de incitar el odio

Hola amigos. Como todos ustedes saben que hace unos meses mi condición de refugiado fue revocada por el gobierno español por la producción de una película “El Profeta Inocente” sobre la vida del profeta Mahoma.

A parte de eso también fui acusado y imputado por el delito de incitar el odio según el artículo 510 del código penal Español (herir los sentimientos religiosos de los musulmanes). Había una gran presión sobre mí para salir de España o ser preparado para la deportación o detención. Pero decidí quedarme en la gran tierra de España y luchar por mi derecho a la libertad de expresión.

El recurso que he interpuesto contra la decisión del Ministerio de revocar mi condición de refugiado se encuentra todavía en el proceso en la audiencia nacional. Pero hoy he recibido una gran noticia, a el cual lo considero una victoria histórica para la libertad de expresión en España y en Europa.

El ministerio fiscal y el juez me han absuelto del delito de incitar el odio. Según el auto de juzgado ellos han dicho que no hay indicios de que yo haya cometido un delito. Dijeron que después de echar un vistazo a mi declaración y toda la documentación, se ha encontrado que yo siempre había informado al gobierno sobre mis acciones sobre el Islam y que nunca he tenido ninguna mala intención de herir los sentimientos de alguien o de amenazar la seguridad nacional de España.

Amigos, ¿sabéis, lo que significa esto? Esto significa que nuestros políticos occidentales pueden tener miedo del islamismo e ignorar los derechos de un ciudadano occidental con el fin de apaciguar el Islam radical, pero la justicia no favorece a nadie y siempre va con la verdad. Estoy feliz de que el sistema judicial de mi país ha respetado mi derecho a la libertad de expresión. Estoy agradecido a los jueces españoles por darme la justicia y dejando un gran mensaje de que la justicia no puede ser oprimido por los políticos, las organizaciones islámicas radicales o por la violencia islámica.

Espero que pronto recuperare mi condición de refugiado también ya que he sido absuelto por el tribunal español del crimen de incitar el odio. Si al expresando mi opinión, no he cometido ningún delito según la ley española, ¿entonces por qué debería ser revocada mi condición de refugiado?

Gracias a los que se me han opuesto y me han desanimado. Un agradecimiento muy especial a los que me ha ayudado y apoyado durante los momentos difíciles de mi vida. Gracias a muchos individuos y organizaciones que siempre han estado a mi lado para darme la esperanza y para animarme. Gracias a el pueblo Español para todo. Les debo mucho.

Pero creo que yo todavía no debería ser demasiado feliz porque todavía tengo que luchar para recuperar mi condición de refugiado. Todavía tengo que establecer un ejemplo en España y en Europa que en las democracias occidentales cualquier cosa puede ser criticada incluso el Islam, ya que el Islam no es una excepción y que nosotros no vamos a cerrar la boca por el miedo de la violencia innecesaria islámico.

Share
Posted in Spanish | Tagged

¿Quién es el verdadero enemigo del mundo occidental?

Posted on 0

Han sido 7 años que trato de ayudar a los musulmanes, haciéndoles comprender el hecho de reclamaciones falsas de profecía de Mahoma y de la ideología violenta de una religión que nunca existió verdaderamente. Pero el viaje de los 7 años estaba lleno de obstáculos y el fuego que me rodeaba. Déjeme tener la oportunidad de compartir mi experiencia con usted acerca de mi sufrimiento y larga lucha contra el Islam.

Antes solía pensar que el enemigo del mundo occidental son los que siguen la escritura violenta (el Corán) creado falsamente por Mahoma, pero con el tiempo llegue a saber que el verdadero enemigo del mundo occidental y pacífico no son los musulmanes que siguen a una falsa fe como ciego, sino son aquellas personas que con mucho orgullo les llaman los occidentales, pero detrás de escena ayudan y favorecen a los musulmanes ignorando la verdad sucia y violenta del Islam.

Los enemigos de nuestra sociedad civilista no son los musulmanes. Los enemigos son los “no musulmanes” que toleran e incluso apoyan al Islam en lugar de luchar contra ello, que impiden a las personas como nosotros de luchar contra la mentira del Islam. Estos enemigos y traidores están por todas partes en el mundo occidental, en los gobiernos, en la jurisdicción, en la organización policial y sobre todo en los medios de comunicaciones. Estos enemigos cuidan para sus relaciones diplomáticas y económicas con los musulmanes más que el futuro y la seguridad de nuestras generaciones futuras.

Nosotros “no musulmanes” que han comprendido la verdad y tratan de luchar contra la ideología Islámica incompatible a la humanidad son a menudo golpeados por la corrección política, llamados racistas nazis y anti islamistas, se encuentran con la represión en el lugar de trabajo y la vida social, condenado al ostracismo por las familias y amigos, vigilado regularmente por los servicios secretos nacionales y tratados como criminales.

¿Por qué? ¿Por el hecho de que luchamos contra algo que no es cierto y es peligroso para el futuro de nuestra sociedad moderna? ¿Es el delito tan grave ayudar a los millones de personas a salir de una fe falsa y violenta? ¿Es un crimen detener una religión que da orden para matar, odiar y discriminar en el nombre de Dios? ¿Es un crimen contra la humanidad si luchamos por nuestros derechos a la libertad de expresión y salvar nuestros valores occidentales?

NO, todos estos hechos no son delitos según nuestra legislación, pero aún estamos siendo tratados peor que los yihadistas islámicos. En lugar de ser elogiado por nuestra lucha contra la injusticia, nos enfrentamos a una depresión diaria. A pesar de poner nuestras vidas en el riesgo al oponerse al Islam, nunca hemos sido respetados como nos merecemos. En lugar de el hecho de que estamos tratando de cambiar el mundo hacia una mejor dirección, siempre tenemos creados los obstáculos en nuestro camino por nuestras propias patriotas “no musulmanas” que se hacen llamar occidentales y modernos, pero debajo de la mesa estrechan las manos con los líderes musulmanes que siguen a Mahoma y trabajan para cumplir sus deseos astutos.

Por fin, como conclusión me gustaría decir que todos mis colegas blogueros y activistas que hacen un gran trabajo de exponer a un falso profeta y ayudar al mundo a comprender la verdad del Islam, son personas extra ordinariamente valientes que serán recordados en el futuro como héroes históricos. Doy mi apoyo a ellos y darles mi palabra de que pase lo que pase nunca voy a renunciar mi lucha hasta que el Islam haya sido el parte de la historia (o jala que sea cumplida este sueño en mi vida). Y quiero que todos ustedes también me den la promesa de que crearíamos una unidad indisoluble entre nosotros, que nunca puede ser roto por la opresión social, diplomática o política. Somos una familia que luchamos juntos contra el demonio del Islam. Muchas gracias.

Imran Firasat

Share
Posted in Spanish | Tagged

Nakoula Basseley to produce “The Innocence of Muslims – Part 2 !!!!!!!

Posted on 0

According to a press release we have recieved, Stand Up America Now will host a press conference in Hollywood, California on September 28, 2013. Participants will include Innocence of Muslims filmmaker, Mark Basseley Youssef aka Sam Bacile aka Nakoula Basseley Nakoula, and Dr. Terry Jones.

Topics will include Mr. Youssef’s imprisonment by the Obama Administration in a high security federal prison, a new book, and the release of his new movie “Innocence of Muslims II”.

The Innocence of Muslims - Part 2 coming soon!!!!!!!

The Innocence of Muslims – Part 2 coming soon!!!!!!!

Share
Posted in Latest News | Tagged